Rabu, 25 Maret 2015

Pengalaman Pertama di Ruqyah bulan Desember 2014

Sehabis ruqyah tambah parah, dada sakit , sholat tambah nggak bisa kusuk, zdikir mental. Semua karena ada sebuah hijab / benteng yg sangat tebal didada.


Ruqyah mandiri, nggak mempan. Tapi tetep berusaha untuk ruqyah mandiri. Sampai akhirnya saya dinasehati sahabat (nuhun kang M Nuyak) untuk meluangkan waktu untuk berdua dengan Alloh.

Nyambatlah, mengadulah dan merengeklah kepada Alloh, dengan keikhlasan. Bersandar hanya kepada Alloh. Allohu somad. Jadilah seperti anak kecil yang merengek kepada ibunya.

Subhanalloh, Alhamdulillah hijab, tabir dan rasa sakit dalam dada itu terangkat dengan mudah.
Ruqyah itu Doa.

Semoga rasa sakit di dada mas menjadi hikmah, dan bisa mempelajari detail apa hijab didada, bagaimana rasa gangguan yg dirasakan dada. Dan dosa apa yg telah kita lakukan sehingga dada ini terasa sakit, walau udah dirukyah beberapa kali.

1 komentar:

  1. Masukkan komentar Anda... Assalamualaikum. Dulu almarhum kakek saya sangat gemar belajar ilmu kesaktian. Kenapa saya sbg cucu nya, hidup saya suram banget. Hidup saya spt dikutuk. Saya sial seumur hidup. Dulu saat saya msh kecil, saya sering sakit sakitan shg otak saya jadi dungu dan badan saya jadi loyo, shg saya kalau kerja, sekolah, bergaul, olahraga, nyari jodob dll saya sering diremehkan org, dibodohi org, didiskriminasi org dll. Saya org nya sngt penakut, minder, kuper, pemarah, gampang gelisah, saya kalau menghadapi org sering gerogi, salah tingkah, gemetar dll. Saya di kampung sering difitnah dan dijelekin tetangga, sering dibenci dan dimusuhi teman, dijauhi kerabat, dikucilkan masyarakat dll. Kemudian saya merantau.. org2 di sana yg laki laki menghina saya, menipu saya, mencuri uang saya, menghajar saya, memfitnah saya, mengkhianati saya dll. Org2 di sana yg perempuan mencolak cinta saya, meremehkan saya, mempermainkan saya, memanfaatkan saya, mengejek saya dll. Pdhl saya baik, jujur dan suka menolong. Mungkin krn saya nampak dungu dan loyo. Saya kalau kerja sering dimutasi dan dipecat krn dianggap tdk becus bekerja. Saya kalau kerja badan gampang capek, nafas sesak, mata berkunang, dada sakit, badan lemas dll. Kemudian saya terpaksa pulang kampung, di kampung saya nganggur dan jomblo bertahun tahun lama nya. Lbh dari 10 thn sampai skrng blm berubah nasib saya. Saya sdh beberapa thn lumayan rajin ibadah tp nasib saya tetap tdk pernah berubah. Saya bolak balik ke perantauan utk nyari kerja tp gagal terus. Nyari jodoh dan rejeki rasa nya semakin sulit krn umur semakin tua. Saya terpaksa buka usaha kecil kecilan di rumah tp hasil nya tdk seberapa malahan akhir nya bangkrut. Dulu ayah saya bilang saya spt org cacat mental, dulu guru sma saya bilang otak dan tenaga saya payah spt tdk diimunisasi, dulu adik saya bilang saya tdk berguna, dulu pak lik saya bilang saya bodoh, dulu atasan saya bilang otak dan tenaga saya tdk memenuhi syarat utk bekerja, dulu teman2 saya ada yg bilang saya bodoh dan lemah, ada yg bilang saya orang aneh dan langka, ada yg bilang saya manusia setengah jadi, ada yg bilang saya tdk punya masa depan dll. Dulu almarhum kakek saya, anak cucu nya bnyk yg mati saat balita, ada yg hidup tp cacat mental, ada yg susah jodoh dan rejeki dll. Murid kakek saya, anak nya juga ada yg cacat mental. Mungkin diganggu jin kakek saya. Dulu almarhum kakek saya belajar ilmu kesaktian di banten dan cirebon.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...